BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Followers

Apabila ditanya kepada Syeikh Dr Yaser " يمكن التواصل مع الموتي ؟ "
Maka jawab syeikh " لايجوز فهذا من الشرك "

Berikut ada soalan yang saya kemukakan kepada syeikh. Syeikh Dr Yaser merupakan antara anak murid Syeikh Dr Yusuf al-Qaradhawi. Kebanyakkan pendapatnya sangat dekat dengan guru beliau al-Qaradhawi. Semoga jawapan ini mampu mengukuhkan lagi kita kepada aiqdah yang shahih daripada Allah dan Rasulullah saw. Wallahu'alam


Aku cuba buat yang terbaik,
aku cuba jadi yang terbaik,
kerana mereka insan yang aku bercita-cita untuk menggapai mimpi yang baik.
Tetapi kadang-kadang mereka....
Tidak sedar.
Mungkin pada mereka aku bukanlah insan yang 'terbaik'
Yaa, aku mengaku aku bukanlah yang terbaik.
Dan aku bukan lah orang yang baik.
Kerna itu aku sentiasa berusaha.
Tidak mengapa, teruskan dengan hidupmu.
Dalam diam tanpa bicara,
bukan aku yang minta.
Keadaan yang memaksa.
Maafkan aku andai ada yang menguris jiwa,
aku tak mampu beri bahagia.
Bahagia itu milik tuhan pencipta,
ujian itu juga datang dari pencipta.
Aku lupa walau seribu tahun aku berusaha,
jika tuhan tidak izinkan aku untuk membahagiakan,
maka pastinya ada yang tersembunyi.
Itulah kesalahan aku kerana terlalu berusaha.
Maafkan aku teman.
Moga kau terus dipelihara,
moga kau terus bermujahadah mendekatkan diri kepada yang Esa.
Aku sentiasa mendoakan.
Jika ingat kepadaku,
hanya satu yang aku minta.
Doakan moga Allah ampunkan dosaku ini.
Wallahu'alam


Saya terdengar kalam "Biarpun hadith itu dhaif, tidak salah untuk kita ambil dan percaya".
Maka apakah ini semua ?
Kita membiarkan agama dieksploitasi oleh golongan yang tidak menerapkan keaslian dan ketulenan agama.
Sebenarnya hadith yang telah disampaikan telah saya kenal pasti ianya bukan hadith dhaif tapi hadithnya adalah maudhu'. Maka siapa yang belajar disiplin ilmu hadith, maka dia akan faham apa kepentingan hadith yang shahih. 
Agama bukan dari benda yang karut, bukan semua benda boleh cop kepada agama.
Agama hari ini sudah tercemar dengan unsur yang merepek, karut sehingga saya pernah bentangkan akibat ajaran yang merepek dalam agama kepada yang lain. Di dalamnya saya bentangkan apakah respond agama lain apabila tengok "beginikah islam ? why so funny ?" secara tak sedar agama islam diperlekehkan oleh agama lain. 
Kembalilah kepada ketulenan agama yang bersumberkan quran dan sunnah serta athar para sahabat radiallahuanhum.

Wallahu'alam ~


Nothing to say, nothing to describe.
I just wanna say, 
I'm very proud of you.

Allah beri peluang grab buku Ustaz Hasrizal.
Sebenarnya lama dah tenung buku ni sejak sebelum SPM lagi.
Saya rasa masih ramai yg tidak mengenali tokoh ulung suatu ketika dahulu di turkey.
Imam Birgivi antara tokoh yg saya sangat kagumi.
2 kertas putih tu antara usaha dulu saya cuba memahami sejarah Imam Birgivi yg tak ramai orang sebut. Kemudian kajian terhenti bila exam makin dekat, and now berhasrat untuk faham lebih lagi dengan buku yg dibeli.
Daripadanya saya mengenali hakikat seorang sufi.
Sufi tak perlu kepada perwatakan kusut masai, sufi tak perlu kepada zikir menari, sufi tak perlu kepada makan di tempat jalanan kerana itu bukan makna sufi yg sebenar.
Saya sendiri tertanya-tanya pada awal saya mengenali sufi, namun dari watak yang salah.
Lalu diri ini, fikir agak mustahil sufi  seperti yang ditunjukkan oleh sebahagian syeikh, atau di youtube dengan pelbagai tarekat dlm pelbagai tarian, maka dalam hati mengatakan ini bukan daripada jalan quran dan sunnah. Ini adalah mereka yang telah sesat tapi menggunakan nama sufi yang mulia itu.
Tetapi saya selalu didatangi oleh mereka yang menyokong kumpulan sesat itu, sehingga kadang-kadang saya pula dilabel sebagai itu dan ini. Semoga Allah mengampunkan mereka, kerana sufi yang mereka amalkan sangat bertentangan dengan apa yang diajarkan Allah dan Rasul-Nya malah mereka adalah ahli bid'ah.
Merujuk kembali kepada kitab tokoh sufi iaitu Syeikh Abdul Qadir al-Jailani dalam kitab yang dipanggil sebagai kitab putih. Beliau menerangkan dengan jelas tentang pendiriannya dalam hal-hal agama, dan sangat bertentangan dengan mereka yang mengaku mengikut tarekat beliau dan sebagainya. Beliau mengajak untuk terus taat kepada Quran dan Sunnah serta tinggalkan apa yang bukan dari keduanya. 
Maka jelas apa yang saya faham, sufi adalah mulia tetapi telah dicemari oleh ahli bid'ah dengan amalan yang menyeleweng daripada ajaran agama yang sebenar. Tidak ada orang yang lebih sufi daripada Rasulullah saw, lalu kenapa tidak mengikuti Rasulullah saw ? Ini pandangan saya. Setahu saya tidak ada lagi tokoh sufi yang muktabar melakukan amalan sepertimana mereka yang mengaku sufi pada masa ini.
Hakikatnya orang yang mengaku sufi sekarang ini tidak memahami apa itu sufi, mereka mengagungkan sufism sehingga dikritik sesat dan sebagainya bukan kerana sufi itu sesat tetapi cara orang kononya sufi itu yang buat mereka nampak sesat.
Sufi itu suci jalannya, indahnya terletak kepada ilmu seseorang memahami makna sufi.
Just nak cakap sufi yang ada sekarang jauh dari tokoh sufi yg ulung seperti Imam Hasan al-Basri, Syeikh Abdul Qadir al-Jailani dan juga Imam Birgivi.
Wallahu'alam ~

#ImamBirgivi #Sufism #MenalarMaknaDiri

Jika tuhan mengizinkan ketenangan,
maka kau akan dapat ketenangan.
Jika tuhan mengizinkan keamanan,
maka kau akan dapat keamanan.
Begitu juga jika insan telah ditetapkan untuk siapakah dia,
maka tetaplah jawapan itu dari tuhan.
Semuanya berlaku atas kehendak tuhan, di samping ada perkara yang disandarkan atas usaha manusia itu sendiri.
Tuhan itu Maha Pemurah lagi Maha Penyanyang.
Tuhan boleh memiliki segalanya,
Tuhan memiliki hari pembalasan,
Mana mungkin tuhan tidak boleh memiliki hati insan.
Semuanya yang ada pada insan, semuanya milik tuhan.
Hakikat insan, pasti akan melakukan kesalahan.
Manusia itu melakukan kesalahan sama ada sedar atau tak.
Adakalanya kita merasakan tindakan itu betul,
pada hakikat ianya salah.
Maka telah menjadi sunnah untuk belajar dari kesalahan.
Semua orang tidak mengundang kesalahan,
tapi terima kasih buat insan yang sentiasa mengingatkan.
Andai ada kalam, atau perbuatan dari nafsi yang tidak menyenangkan,
atau perasaan yang tak patut diluahkan,
atau juga diri ini pernah melukakan.
Maafkanlah, maafkanlah, maafkanlah.
Diri ini masih bertatih mengenal tuhan pencipta.
Wallahu'alam ~
al-Faqir.....


Allah itu pemilik hati.
Maka Allah jualah pemilik segala perasaan.
Diri ini malas untuk menukilkan perkataan cinta di sini.
Tetapi ianya kerna terpaksa.
Cinta itu fitrah,
dan apabila seseorang mempertahankan pastinya ada matlamat yang ingin dicapai.
Cinta itu boleh juga jadi fitnah,
andai insan tersalah langkah mengenal erti hakikat cinta.
Insan sering kali bicaranya cinta itu hanya mainan perasaan.
Apakah mainan itu seperti kau bayangkan yang pemainnya adalah kanak-kanak ?
Cinta bukan untuk kanak-kanak.
Cinta bukan mereka yang kebudak-budakan.
Kerana mereka tak mampu menilai cinta yang boleh beri bahagia di dunia dan akhirat.
Cinta satu penipuan ?
Tidak dinafikan ada seperti itu.
Tapi kenapa cinta yang benar-benar setia,
benar-benar jujur,
benar-benar ikhlas kau tak lihat ?
Kau hanya mengkritik, bukan memahami.
Kerana cinta kau seperti keanak-anakan.
Cinta mengajar erti kematangan
Menyelesaikan masalah bukan dengan emosi,
tapi dengan akal yang dianugerahkan.
Kita taknak cinta, mengapa perlu menghukum orang yang mencintai kita ?
Kenapa tidak berbicara supaya dia memahami ?
Kita buat dia menunggu, kemudian kita menghukum.
Is it fair ?
Jika tidak menerima cintanya, maka katakan tidak cinta.
Seseorang lelaki mencintai seorang gadis kerana mahu bersamanya dengan ikatan yang sah,
buktinya dia menunggu dan terus menunggu.
Cinta itu tak mungkin ada pada insan yang hanya mahukan percintaan budak-budak.
Jodoh itu di urusan tuhan pencipta,
namun semua orang tidak akan tahu jodohnya sehingga akhirnya dunia.
Walaupun berkahwin selama berpuluh tahun, 
dia tetap tidak akan tahu siapakah jodohnya.
Kerna itu, ianya juga perlu diusaha.
Cintailah, orang yang mencintai anda dengan sepenuh jiwa.
Percayalah pada cinta yang mahukan hakikat bahagia.
Dengan cinta juga mampu membawa manusia ke syurga.
Menilai lah cinta dengan akal kurniaa-Nya.
Tidak semua cinta itu berdusta.
Wallahu'alam

Bezanya generasi terdahulu dengan sekarang.
Jika hari ini kebanyakan yang menunt ilmu semuanya nak menunjukkan diri mereka 'alim, mampu berdebat, kononya setaraf ulama' ketika bercakap soal agama.
Mereka yang terdahulu belajar kerana ilmu, kerana ingin dekat dengan tuhan, kerana mahu diri dihilangkan kejahilan disamping mereka belajar penuh keihklasan dalam diri sebab tu mampu melahirkan akhlak terpuji.
Sangat berbeza dengan penuntut ilmu sekarang yang hilang akhlaknya.
Saya sendiri kadang-kadang tidak dapat mengawal emosi apabila hendak mempertahankan atau menegakkan hujah yang shahih dari quran dan sunnah walaupun niat untuk membela perkara yg benar, semuanya perlu dengan akhlak. Saya menangis membaca penulisan yg bercerita tentang Ahmad Ammar. Sungguh dia insan yang penuh dengan akhlak, saya juga pernah menangis membaca tentang akhlak para imam, salaf as-soleh yang sentiasa peribadi mereka penuh dengan akhlak ketika berhadapan dengan ilmu.
Sungguh saya sayangkan sahabat-sahabat saya yang menegur tatkala saya terlalu ekstem. Sungguh diri ini tidak akan terhindar daripada melakukan kesalahan. Mereka mengembalikan saya kepada hakikat ilmu, ilmu tanpa akhlak tiada gunanya. Imam as-Syafie ketika berdepan dengan mereka yang tidak mahu menerima kebenaran, kata as-Syafie jauhilah dirimu daripada berhujah/berdebat dengan orang yang tidak mahu menerima dan terus dengan kejahilan mereka kerana disana tidak akan bertemu kebenaran yang engaku inginkin sebaliknya hanya perbalahan yang tidak mendatangkan apa-apa manfaat.
Saya cuma nak ingatkan terimalah selagi mana hujah itu datang dari quran dan hadith kerana ianya bukan kalam insan yang penuh dengan tipu daya. Walaupun bertentangan dengan apa yang kita ada, kerana quran dan hadith fungsinya membawa kita kepada kebenaran hakiki. Berpegang teguh dengan quran dan hadith nescaya tidak akan sesat. Tinggalkan fantik/taksub kepada individu.
Wallahu'alam


Only in Malaysia the word 'Allah' only for muslim.
Ketika di tanya Syeikh Dr Yusuf al-Qardhawi tntg pengunaan kalimah Allah oleh non muslim. Beliau cuma jawab "Allah rabb Al-'Alamin. I just tell the truth, this is malaysia. So I have the freedom of speech, right. Kita mempertahankan kalimah Allah dah macam seorang hero, tapi masjid/surau tak penuh pun, kalimah Allah yg sibuk dipertahankan daripada non-muslim guna tetap kurang bergema di masjid/surau. Jika benar kita nak perlihara kita juga patut tunjuk yg kita sangat menjaga ini tidak hanya lantang bersuara. Ada juga puak yg sampai nak penjarakan org yg benarkan penggunaan kalimah Allah. ni apa cerita pula ? surely penjara dekat Malaysia ni mmg untuk orang agama, orang miskin yg terpaksa mencuri, orang yg bangkit mempertahankan haq, mana pergi penjenyah rasuah, zalim tu semua ? Cukup lantang bercakap tentang kalimah Allah, rasuah still berleluasa. I'm only 17, but this is the fact. Kilang arak, casino, pusat rumah urut, pusat GRO, pusat pelacuran yang tu takda siapa nak pertikai takda siapa nak ambil tindakan, bila kalimah Allah tak yang solat pon sibuk nak pertikai. Ada benda yang lebih penting seperti keadilan, hormat-menghoramti, menunaikan hak itu yang perlu dititikberatkan bagi saya.
Wallahu'alam ~

Fa'tabiru ya ulil absor !

‪#‎JustTellTheTruth‬ ‪#‎FreedomOfSpeech‬


SIAPAKAH AHBASH DAN AJARAN MEREKA?
Soalan: Saya tengok ada kumpulan yang mendakwa hanya mereka Ahlus Sunnah wal Jamaah lalu sering mengkafirkan pihak lain, memaki hamun orang dan asyik tuduh orang lain yang tidak sependapat sebagai wahabi. Mereka ini katanya berpusat di Lebanon dan sekarang akan pengikut di Malaysia. Mereka dipanggil ahbash. Siapakah mereka ini dan apakah pendapat tentang ajaran mereka?

Jawapan Dr MAZA: Beberapa perkara perlu kita tahu dalam isu Ahbash ini;

1. Suka mengkafir dan menyesatkan orang lain bukan akhlak muslim. Ahlus Sunnah wal Jama’ah berpegang kepada asas tidak mengkafirkan individu muslim yang lain melainkan terdapat bukti yang yakin tanpa syak dan tidak keuzuran lagi yang boleh diberikan kepadanya. Sabda Nabi s.a.w:
وَمَنْ دَعَا رَجُلًا بِالْكُفْرِ، أَوْ قَالَ: عَدُوُّ اللهِ وَلَيْسَ كَذَلِكَ إِلَّا حَارَ عَلَيْهِ
“Sesiapa yang memanggil orang lain dengan ‘kafir’ atau ‘musuh Allah’ sedang dia tidak begitu, maka tuduhan itu kembali kepadanya (penuduh)”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

2. Sikap suka menuduh orang lain kafir atau sesat sewenang-wenangnya merupakan penyakit jiwa yang terpendam dalam dada si penuduh yang berpunca dari keegoan, sikap pantang berbeza pendapat, suka monopoli kuasa dan suka menyalahgunakan agama. Lebih bahaya daripada itu, sikap suka mengkafir ini akan membawa kepada perbalahan yang meruncing dalam masyarakat Islam, bahkan sering membawa kepada tumpah darah yang banyak terjadi dalam sejarah umat ini.

3. Ahhash antara aliran yang terkenal suka mengkafirkan orang lain. Mereka berpusat di Lebanon, diasaskan oleh seorang lelaki habsyi atau negro yang dikenali dengan nama Abdullah al-Harari. Mereka mendakwa merekalah Ahlus Sunnah wal Jama’ah sejati dan sesiapa yang berbeza pendapat dengan mereka menjadi sesat atau kafir.

4. Dr Yusuf al-Qaradawi mengulas tentang puak ini dengan katanya: “Semenjak beberapa tahun yang lalu aku ada mendengar tentang satu jamaah yang zahir di Lebanon, ia menimbulkan masalah kepada umat Islam di sana dengan pandapat-pendapat yang pelik, menyeleweng dan pandangan-pandangan yang merbahaya dalam persoalan aqidah, fekah dan akhlak…dan yang lebih dahsyat bahayanya apabila mereka mengkafirkan setiap orang yang berbeza dengan mereka dalam kalangan umat Islam hari ini atau yang terdahulu. Mereka mengkafirkan Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah, anak muridnya al-Imam Ibn al-Qayyim, dan sesiapa yang mengikut dua orang tokoh ini seperti tokoh tajdid tauhid di al-Jazirah al-Syeikh Muhammad bin Abdul Wahhab. Demikian juga mereka mengkafirkan ramai dari ulama semasa seperti al-'Allamah al-Syeikh 'Abdul 'Aziz bin Baz, Pemikir Islam Syed Qutb, dan selainnya… Golongan Ahbash yang pelampau dan menyeleweng ini mendakwa mereka adalah dari mazhab al-Imam Abu al-Hasan al-'Asy'ariy segi aqidah, mazhab al-Imam al-Syafi’i segi Fekah, dan mengikut Tarikat al-Rifa'iyyah dalam berakhlak. Akan tetapi hakikatnya mereka amat jauh dari manhaj kesemua para imam itu samada dalam pemikiran, adab dan akhlak.. Kumpulan ini yang mulanya timbul di Lebanon, dinamakan sebagai al-Ahbash, kerana tuan milik dakwah dan pemegang bendera mereka adalah seorang lelaki dari Habashah (Ethopia) berasal dari Harara, dia mendakwa dakwahnya ini adalah dakwah yang baharu, yang hasrat utamanya ialah memecah belahkan kesatuan umat Islam, mengucar-kacirkan mereka dan menyalakan api fitnah antara barisan umat Islam dan menghalang setiap usaha untuk membantu perkembangan agama ini. (Dr Yusuf al-Qaradawi, Fatawa Muasarah 3/685-686, Dar al-Qalam).

5. Al-Syeikh Dr Yusuf al-Qaradawi juga menyebut: “Termasuk perkara yang pelik, mereka golongan Ahbash ini mentohmah aku ini wahhabi dan taksub dengan para imam Wahhabi, seringkali aku apabila bercakap mengambil daripada Ibn Taimiyyah dan Ibn al-Qayyim dan madrasah mereka berdua, mereka (Ahbash) menuduh Ibn Taimiyyah dan Ibn al-Qayyim ini menyalahi ijma' dalam persoalan ini dan itu..”.

6. Timbalan Presiden The European Council for Fatwa and Research (ECFR), al-Syeikh Faisal Maulawi menyebut: "al-Ahbash atau (Jam'iyyah al-Masyari' al-Khairiyyah al-Islamiyyah) mereka adalah anak-anak murid al-Syeikh Abdullah al-Harari. Mereka memiliki jalan tersendiri dalam perkara akidah yang menjadikan mereka mengkafirkan umat Islam dan para ulamanya hanya kerana sebab-sebab yang remeh temeh. Sama halnya, mereka memiliki jalan tersendiri dalam perkara fekah yang berbeza dengan kebanyakan para ulama hari ini. Perbincangan dengan mereka tidak mendatangkan faedah, kerana mereka tidak akan menerima melainkan pendangan-pandangan syeikh mereka. Jika kamu (orang yang meminta fatwa) menjauhi masjid-masjid mereka (golongan Ahbash), itulah yang lebih utama bagi mengelak berlakunya perbalahan yang tidak berfaedah”.

7. Kementerian Wakaf Mesir, Bahagian Dakwah pula membuat kenyataan berikut: “Maka untuk pertama kalinya muncul seorang lelaki yang pelik dari Habsyah, pelik dari segi pemikiran dan method yang diikutinya dalam menyebarkan fitnah di kalangan Ahlus Sunnah wal Jamaah. Pertama kali juga tersebarnya kalimah takfir (pengkafiran) melalui lisan sebahagian mereka. Juga pertama kalinya terjadi masalah kekeluargaan lalu anak-anak mengkafirkan ayah-ayah mereka dan berlakunya persengketaan dan perpecahan antara ayah dengan anak-anak. Pertama kalinya muncul mereka yang melampau ke atas ulama besar Ahli Sunnah wal Jamaah yang beramal dan berjuang di atas agama dengan cara yang dipenuhi dengan hasad dengki dan menghukum para ulamak sebagai kafir. Sesungguhnya al-Habasyi (pengasas Ahbash) mengkafirkan ulama besar seperti Ibn Taimiyyah, Ibn Qayyim al-Jauziyyah, Sayyid Qutb, Muhammad Mutawalli al-Sya’rawi, Muhammad al-Ghazali dan Sayyid Sabiq. Di antara ulama Lebanon yang mereka kafirkan ialah Hassan Khalid, Subhi Salih, dan Faisal Maulawi dan banyak lagi yang mereka kafirkan dari ulamak-ulamak Al-Azhar al-Syarif” Banyak lagi fatwa para ulama mengenai kemelampauan puak Ahbash ini.

8. Antara perkara yang menakutkan yang digunakan oleh puak Ahbash ini, selain dari maki-hamun, cerca, fitnah dan serangan peribadi, mereka juga menggunakan pendekatan menghalalkan darah orang yang mereka musuhi. Ini kita boleh lihat dalam tulisan mereka di mana-mana terutama di media social hari ini. Di Malaysia kita dapat lihat gelagat penganut ini menggunakan pendekatan yang sama.

9. Di Lebanon, sebelum ini mereka begitu menonjol dan ganas sehinggalah mereka dikaitkan dengan pembunuhan Presiden Rafiq Hariri. Ini apabila ‘Ulil Amri’ yang dirasakan sudah tidak dapat berkerjasama dengan mereka. Sebelum itu mereka juga mengkafirkan bekas Mufti Lebanon Hasan Khalid dan membunuhnya. Mereka menulis di dinding-dinding di Lebanon: “Katakan tidak kepada Hassan Khalid yang kafir”. Menjadi tabiat Puak Ahbash ini suka memfitnah mengada-adakan cerita bohong dan mempersendakan gambar dan mengubah fakta. Di Malaysia, kelompok Ahbash ini ada mempunyai blog dan media sosial mereka yang tersendiri. Pembaca boleh layari untuk melihat gelagat mereka. Mereka memenuhinya dengan maki hamun, menokok tambah gambar-gambar orang yang mereka tidak suka dan membuat berbagai pembohongan fakta yang lain.

10. Juga antara pendekatan yang digunakan Ahbash ialah mendampingi pihak yang berkuasa untuk menentang dan memfitnah tokoh-tokoh yang mereka tidak suka. The Assembly of Muslim Jurists in America (AMJA) menyebut bagaimana pengasas mereka Abdullah Harari berpakat menghasut pihak berkuasa Habshah sehingga menyebabkan pengetua Pusat Tahfiz al-Quran di sana di penjarakan selama 23 tahun. (http://www.amjaonline.com/ar) Pendekatan menggunakan pihak berkuasa dan mendampingi pemerintah dengan menyebarkan racun fitnah, cerca, mengkafir merupakan jalan yang dipilih oleh Ahbash di negara-negara yang mereka cuba bertapak.

11. Maka kebelakangan ada media massa, media social, seminar, masjid, surau dan selainnya yang menimbulkan isu mengkafirkan Ibn Taimiyyah, Ibn Qayyim, Muhammad bin Abdul Wahhab, isu wahhabi, isu Ahlus Sunnah, isu tidak terikat mazhab al-Syafi’i dan berbagai lagi. Bukan isu-isu ini tidak wujud sebelum ini, tetapi Ahbash berjaya menyemarakkan api permusuhan dan kebencian dengan lebih dahsyat. Isu-isu ini diulas bagaikan perang jihad mesti dilakukan untuk menghapuskan sesiapa yang berbeza. Bila racun Ahbash mula menyerap, maka maki hamun kedengaran di masjid dan surau. Malangnya mereka ini mendapat ‘lesen’ bercakap. Mengfitnah, menyesat dan mengkafirkan mula dijadikan senjata. Ia amat menakutkan. Ini akan menghalang kemajuan pemikiran, lebih buruk lagi ia boleh mengundang perbalahan sengit sesama muslim. Sebab itu Akbar al-Watan ketika melaporkan kematian pengasas Ahbash itu menyebut: "Kelmarin (2/9/2008) Abdullah al-Harari, Pengasas dan Mursyid kerohanian bagi gerakan al-Ahbash telah meninggal dunia di Lebanon ketika umurnya 98 tahun…Al-Harari (Abdullah al-Harari) dilahirkan di Harara pada tahun 1910M, seterusnya berpindah-randah di beberapa negara Arab sebelum menetap di Lebanon pada tahun 1950M, beliau sering mengkafirkan para ulama umat Islam." (Akhbar al-Watan: Rabu 3 Ramadhan 1429, bersamaan 3 September 2008, bil. 2896 tahun kelapan)

Kredit : Dr MAZA


*Abdullah Harari*



 
Multi-Colored Light Pointer