BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Followers


Hidup dalam kejumudan masyarakat sekeliling. Masyarakat yang mengecilkan skop agama, mereka hanya berfikir agama itu hanya pada laungan takbir, agama itu hanya pada selawat kepada junjungan besar Rasulullah s.a.w, agama itu hanya pada solat, agam itu hanya pada doa, agama itu hanya pada pakain seseorang yakni jubah dan serban, bagi mereka gama tidak layak untuk diucapkan, dibicarakan di tempat awam. Inilah realiti pemikiran yang telah set dalam ribuan malah jutaan fikrah manusia.

Kenapa masyarakat berfikrah seperti ini ? Itulah yang menjadi persoalannya. Masyarakat kian lam tidak matang dalam membicarakan agama. Benda yang disyariatkan ada dalam al-Quran dan as-Sunnah mereka menolak kerana ketinggalan jauh dalam memahami sunnah yang sebenar, mereka hanya amal kata-kata dari ustaz mereka. Sedangkan adakah agama itu tertegak dengan ustaz ? Atau amalan ustaz lebih patut kita dahulukan dari Rasulullah ? Inilah masalah bila timbulnya agamawan yang suka mereka-reka bentuk ibadah. Disebabkan menjadi kebiasaan, masyarakat hari ini tidak mampu menilai mana satu jalan agama. Ada pula yang beriya-iya melakukan sunnah yang kononya ustaz mereka kata wujud sedangkan benda itu tidak wujud sekalipun dalam erti kata lain perkara yang direka dalam aga yakni Bid'ah.


Bermaksud: "Sesungguhnya baragsiapa yang berbohong atas namaku, maka masuk ke neraka"

Malangnya mereka lebih mengagumkan tingalan tokoh dari tinggalan Rasulullah sendiri. Masyarakat gagal untuk memahami erti sebenar sunnah dan bid'ah kerana dianggapnya setiap benda yang baik itu sunnah. Ini membuktikan masyarakat hari ini masih tidak terbuka fikrahnya, masih di tokok yang lama dalam memikirkan tentang sunnah. Khurafat yang dibawa oleh orang terdahulu menjadi semakin berleluasa. Inilah fikrah yang terbentuk oleh masyarakat sekarang. Hanya bertaqlidkan amalan-amalan yang mereka rasa bagus dan mengkafirkan apa yang bertentangan dengan mereka juga takfir jika perlu kepada mereka yang mengajak kepada jalan sunnah yang sebenar hakikatnya.

Kata Ibn Qayyim al-Jauziyyah :

"Yang lebih pelik dari semua itu ialah sikap kamu wahai golongan TAQLID ! Kamu ini jika mendapati ayat al-Quran yang bersesuaian dengan mazhab kamu, maka kamu akan terima apa yang jelasa daripada ayat itu dan berpegang padanya. Teras kamu dalam perkara berkenaan ialah mendapat mazahab kamu, bukan ayat tersebut.
Jika kamu dapati ayat lain yang setanding dengannya menyanggahi mazahab kamu, kamu tidak akan menerimanya. Kamu akan cuba membuat pelbagai takwilan dan mengeluarkan dari maksudnya yang jelas, kerana tidak bersesuaian dengan mazhab kamu.
Inilah juga yang kamu lakukan terhadap nas-nas sunnah. Jika kamu dapati dalam hadith yang shahih bersesuaian dengan mazhab kamu, kamu menerimanya. Kamu kata, kami ada sabda Nabi s.a.w begini dan begitu. Jika kamu dapati seratus lebih hadith shaih yang berbeza dengan mazhab kamu, kamu tidak pandang kepadanya, walaupun satu hadith..."

TAJDID. Ya, perkataan yang mudah untuk disebut, tapi betapa ramai yang benar-beanr faham tentang perkataan tersebut ? Satu perkataan yang boleh merubah persepsi berjuta malah berbilion fikrah insan jika menghayatinya. Namun peluang untuk menghayati dan gerakkan sukar untuk dilaksanakan selagi mana ada golongan yang tetap berkeras dengan fikrah yang mereka itu. Jumud boleh takfir orang bila-bila sahaja yang individu itu mahukan. Hari ini berapa ramai tokoh islam yang hebat dengan perjuangan yang cuba melakukan "Tajdid", tetapi ditakfirkan oleh golongan yang berdiri atas satu fikrah yang jumud.

Dengan adanya fikrah tajdid, membentuk fahaman insan dalam agama yang lebih terbuka tanpa tertumpu kepada satu pendapat. Demi menjamin masa depan agama. Sememangnya islam perlukan mereka yang berfikiran terbuka. Lebih-lebih lagi kita yang hidup dalam negara yang ada pelbagai agama dan bangsa, suapaya mereka melihat keindahan yang ada pada islam. Fikrah tajdid membentuk insanyang berkualiti dalam memahami agama, daripada membezakan antara ritual dan spiritual.


Bermaksud : "Barangsiapa membuat pekerjaan baru pada urusan kami ini (agama), maka ianya tertolak"

Wallahu'alam ~

23/10/13


Dirimu penguat insan yang dalam kegelapan cabaran dan ujian.
Keindahan kata-kata yang terungkap menjadi ingatan.
Kala aku dalam kesunyian, dia menjadi pemecah kepada kesunyian itu.
Dirimu teguh berdiri sebagai seorang mujahidah yang sejati.
Mendidik insan, cabang dari cita-citanya.
Tekadmu menjadi kekagumanku dalam pelbagai aspek.
Walaupun sifatnya tidak kuat seperti seorang perwira, dek kerana sifatnya hawa, tetapi kesungguhannya mencabar perwira yang ada.

Keazaman demi syurga, menjadikan dirinya tidak lelah mengembara mencari tuhan yang esa.
Persiapan demi persiapan bukan sahaja dari sudut ilmu, malahan mujahadah yang penuh istiqomah.
Akhiri kalam ini dengan ucapan terima kasih kapadanya atas segala kebaikan yang dilakukannya untuk diri ini. Juga akhiri dengan iringin doa, semoga mendapat kebaikan dan layak mendapat tempat yang baik di sisi Allah azzawajalla....



Mafhumnya:

Wallahu'alam ~



Dulu aku tidak memahami "apa itu cinta ?". Sekarang baru aku faham, cinta itu satu perasaan yang melibatkan hati insan. Kata orang yang beraliran agama cinta ada yang Halal dan yang Haram. Cinta yang halal adalah cinta kepada Tuhan yakni Allah dan RasulNya Muhammad s.a.w. Cinta yang haram pula cinta kepada ajnabi. Inilah kata-kata syeikh-syeikh tersebut.

Namun takrifan cinta sangat banyak. Ana berapa tidak setuju dengan mengatakan sifat fitrah seorang insan itu patut kita larang 100%, sebaliknya ana berfikir pasti ada jalannya sepertimana islam tak larang berhibur, tetapi ada manhajnya supaya tak jadi haram.

Hanya sekadar luahan pendapat, Cinta itu baragkali jadi agung bila kita letakkan cinta hanya untuk Allah dan tentulah jika kita mencintai seseorang kerana Allah pasti ada tempat di sisiNya. Cinta yang sebenarnya cinta adalah cinta yang didorong oleh taqwa dan ilmu. Seseorang itu tidaj ajan memahami taqwa dan cinta sekiranya tak berilmu. Demekian perlunya ilmu dalam cinta. Ilmu untuk mengawalnya....

Cinta takkan pernah sesat apabila disuluh dipandu dengan cahaya iman, cahaya taqwa dan cahaya ilmu. Tanpa ini, insan bercinta dalam keadaan yang buta , bukan buta pada matanya tapi buta pada cintanya itu. Seseorang yang buta boleh jadi dia tidak menggunakan jalan yang selamat keranan tidak nampak, tapi dia hanya memikirkan jalan yang mudah untuk dia sampai ke jalan tersebut.

Cinta itu tidak menghalang manusia untuk sampai kepada tuhannya, apabila melatakkan cinta itu kerana tuhannya. Segala apa yang diniatkan untuk tuhannya pasti dia memilih jalan yang terbaik kerana masih teringatkan Allah. Pernahkah kita dengar ada orang mencuri kerana Allah ? Tidak ! Dan perkara tersebut mustahil berlaku. Ini membuktikan setiap benda buruk yang dilakukan pasti tidak memikirkan tentang tuhan.

Belajarlah untuk mencintai Tuhan.
Nescaya cinta manusia takkan melenyapkan cinta tuhan. Cinta akan tetap teguh dalam kebenaran selagi bersama iman dan ilmu.....

Wallahu'alam ~

*Penulisan tersebut dihasilkan waktu pepriksaan Syariah Islamiah.
Segala kesulitan dan khilaf harap dapat memberi teguran.. InsyaAllah


Mak & Ayah menjadi pelengkap hidup seorang yang bernama insan. Sebut sahaja seorang anak, semuanya mempunyai Mak dan Ayah melainkan yang sudah pergi dijemput Allah. Namun mereka masih juga ada seorang mak dan ayah. Tanpa mak dan ayah maka tidak dilahirkan seorang manusia yang berjasa pada Agama, pada Negara dan Pada kedua orang tuanya. Ana ingin kongsikan seutus surat dari seorang anak untuk mak dan ayahnya. Surat ini ana dapat apabila mengadakan program di asrama. Surat tersebut merupakan daripada pelajar tingkatan satu. Ana kira dia cukup ikhlas apabila menulis surat tersebut.

Assalamualaikum, Ibu....
Adik minta maaf atas apa-apa kesalahan yang adik lakukan. Adik harap ibu maafkan adik. Adik sayangkan ibu. Ibu jangan pergi meninggalkan adik. Adik berterima kasih atas segala perngorbanan yang ibu telah lakukan. Ya Allah, Kau ampunkanlah dosaku dan dosa ibuku, Kau tempatkan ibuku dalam golongan orang-orang yang beriman. Adik sayang ibu. Adik akan menjadi orang yang berguna. Segala nasihat apabila ibu marah, adik redha. Adik terima dengan hati yang terbuka. Ampunkan adik ibu.....
Abah....
Adik minta maaf jika adik ada buat salah. Adik sayangkan abah. Adi minta maaf, adik banyak buat salah. Adik mendengar segala nasihat abah, segala arahan abah. Adik janji, adik akan jadi insan yang berguna. Abah jangan pergi meningalkan adik, kakak, dan abang. Ya Allah, ampunkanlah dosaya abahku, tempatkanlah abahku di dalam golongan orang yang beriman. Adik redha atas teguran dan nasihat abah. Adik sayangkan abah sangat-sangat. Adik akan belajar bersungguh-sungguh dan buktikan kepada ibu dan abah bahawa adik ini adalah anak yang berguna. Maafkanlah adik. Adik tahu adik banyak menyakiti hati ibu dan abah. Adik sayang ibu dan abah seumur hidup adik.

*Semoga menjadi anak yang soleh. ~

**tiada tokok tambah sedikitpun dari surat yang sebenar

 
Multi-Colored Light Pointer