BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Followers


Telah lama terbuku di dalam jiwa terkenang akan kata-kata mutiara yang bermakna, bahkan kadang kala dalam bentuk perbuatan. Andai aku tidak tergesa-gesa, hari ini pasti takkan kecewa. Kerap kali aku berfikir, banyak perkara telah aku sia-siakan kerana mengejar sesuatu yang dahulu kau sebagai pemberi inspirasi agar tak musnah pada suatu ketika nanti. Aku tak pasti sama ada penulisan ini berpeluang mendapat perhatian masa yang kau beri untuk mengejar impian dan cita-cita. Cuma ‘Terima Kasih’ ini jujur dari hatiku, kerana aku sudah faham apa yang kau mengerti tika segala apa yang kau bicara aku terlalu angkuh dengan nafsu dan angan-angan. Menyesal dan kecewa pada saat ini yang hanya boleh aku gambarkan. Terima kasih atas segala nasihat dan pengajaran yang telah kau beri dulu.
Bukan niat di hati ingin memuji seperti yang aku pernah tulis dulu. Tetapi ini penulisan yang barangkali memohon sejuta kemaafan atas kelalaian dan sifat diri yang penuh kedhaifan. Ada perkara yang mungkin tidak disebutkan di sini, tetapi aku harap kau dapat faham dan mengerti. Hilang segala punca dan kewarasan akal berfikir ialah perkara yang sangat hina disisi makhluk Tuhan yang namanya insan. Mungkin ini yang Tuhan mahu tunjukkan buat diri atas segala perkara yang aku kerjakan, dan sebenarnya banyak kali aku berfikir tentang mutiara-mutiara yang telah dilontarkan oleh dirimu buat diri ini wahai teman. Cuma hari ini aku jelaskan dalam bentuk penulisan yang mustahil untuk kau baca. Aku doakan semoga dirimu Allah pelihara dan berjaya mengejar impian yang telah kau cita-citakan dahulu. Semoga keberkatan Tuhan bersama dirimu…… AN

Merenung jauh ke sudut hati
Terasa dekatnya dengan mati
Gelap hati
Hilang sudah cahaya
Kerap kali soalan diulangi
Patutkah aku mati ?
Patutkah aku mati ?
Tetapi amal aku makin bekurang
Dosa pula makin bertambah
Ujian Allah sudah tidak kuat aku hadapi
Aku insan lemah
Tidak berdaya mengharungi cabaran ini lagi
Tapi aku tahu inilah yang terbaik dari Illahi

Aku sedar ada orang yang hidup lebih susah dari aku
Tetapi dia lebih bersyukur dengan apa yang dia ada
Aku sangka bila aku ada segalanya aku akan bahagia
Terleka aku
Terlupa aku
Bahagia itu Allah yang uruskan
Bahagia itu milik Tuhan
Mungkinkah kerana aku terlalu jauh dengan Tuhan
Mungkin juga aku mendekati langkah syaitan
Benda yang aku perlu ialah mensyukuri nikmat Tuhan
Tidak kufur kepada arahan Tuhan
Kerana aku ini Insan yang Pemiliknya Tuhan
Sesungguhnya Dia-lah sebaik-baik tempat untuk Insan dapatkan Kebahagian
Semoga Allah mengurniakan hati yang berdoa
Semoga Allah anugerahkan mulut yang memujiNya
Semoga Allah campakkan kesedaran tentang dosa.

-Haziq Alafasy-
21/4/15
9:04 p.m


Ada dua hadith yang orang selalu kaitkan dengan IS/ISIS. Dan kedua-dua hadith ini telah pun dinilai dhaif oleh ulama’. Dari Walid dan Risydin dari Ibnu Lahaiah dari Abi Qobil, dari Abu Rumman dari Ali bin Abi Thalib, beliau mengatakan, إِذَا رَأَيْتُمُ الرَّايَاتِ السُّودَ فَالْزَمُوا الأَرْضَ فَلا تُحَرِّكُوا أَيْدِيَكُمْ ، وَلا أَرْجُلَكُمْ ، ثُمَّ يَظْهَرُ قَوْمٌ ضُعَفَاءُ لا يُؤْبَهُ لَهُمْ ، قُلُوبُهُمْ كَزُبَرِ الْحَدِيدِ ، هُمْ أَصْحَابُ الدَّوْلَةِ ، لا يَفُونَ بِعَهْدٍ وَلا مِيثَاقٍ ، يَدْعُونَ إِلَى الْحَقِّ وَلَيْسُوا مِنْ أَهْلِهِ ، أَسْمَاؤُهُمُ الْكُنَى ، وَنِسْبَتُهُمُ الْقُرَى ، وَشُعُورُهُمْ مُرْخَاةٌ كَشُعُورِ النِّسَاءِ ، حَتَّى يَخْتَلِفُوا فِيمَا بَيْنَهُمْ ، ثُمَّ يُؤْتِي اللَّهُ الْحَقَّ مَنْ يَشَاءُ Apabila kalian telah melihat bendera-bendera hitam, tetaplah di tempat kalian dan jangan gerakkan tangan dan kaki kalian. Kemudian akan berkuasa sekelompok orang yang lemah akalnya, tidak teranggap, hati mereka seperti potongan besi. Mereka penduduk daulah (menguasai banyak daerah), tidak memenuhi janji. Mereka mengajak menuju kebenaran, padahal mereka bukan pemilik kebenaran. Nama mereka berawalan kun-yah (identitas tidak jelas) dan nisbah mereka kepada desa. Rambut mereka terjuntai seperti rambut wanita. Hingga terjadi sengketa diantara mereka, kemudian Allah mendatangkan kebenaran melalui orang yang Dia kehendaki. Hadith ini membawa maksud larangan mengikut gerakan tersebut yang padanya terdapat ciri-ciri IS/ISIS. 1)Bendera hitam 2)Hati seperti potongan besi 3)Menguasai daerah 4)Mengajak kepada kebenaran kononya 5)Nama kun-yah pada awal dan menisbahkan kepada desa sebagai contoh ketua mereka Abu Bakar al-Baghdadi Namun Hadis ini dinilai lemah oleh para ulama, karena beberapa catatan, 1)‘An’anah dari al-Walid 2)Risydin bin Sa’d perawi yang dhaif 3)Ibnu Lahaiah perawi yang lemah 4)Abu Ruman perawi yang Majhul (tidak dikenal). Disebutkan oleh Ibnu Mandah dalam Fathul Bab, tanpa penilaian. (as-Silsilah ad-Dhaifah, 1/440) Manakala ada satu hadith yang menyebut tentang mereka tetapi suruh mengikut mereka. Dari Tsauban radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, إذا رأيتم الرايات السود قد جاءت من قبل خراسان فائتوها فان فيها خليفة الله المهدي Apabila kalian melihat bendera-bendera hitam telah datang dari arah Khurasan, maka datangilah dia, karena di sana ada khalifah Allah al-Mahdi. Petunjuk dalam hadith bendera-bendera yg datang dari khurasan. Namun hadith ini juga dinilai dhaif oleh ulama’. Dalam sanadnya terdapat perawi yang bernama Ali bin Zaid bin Jadza’an, yang dinilai dhaif oleh Imam Ahmad dan yang lainnya. Al-Munawi dalam Faidhul Qodir mengatakan, وفيه علي بن زيد بن جذعان نقل في الميزان عن أحمد وغيره تضعيفه ثم قال الذهبي أراه حديثا منكرا Dalam sanadnya terdapat perawi Ali bin Zaid bin Jadza’an. Disebutkan dalam al-Mizan dari Ahmad dan yang lainnya yang mendhaifkan orang ini. Kemudian ad-Dzahabi mengatakan, ’Menurutku ini hadis munkar.’ (Faidhul Qodir, 1/363) Syuaib al-Arnauth dan Imam al-Albani juga, mendhaifkan hadis ini. Kedua hadith ada illah pada sanad, yakni disebabkan oleh perawi yang majhul dan dhaif.

Saya bertawaquf dalam hal ini. Wallahu’alam ~


Pena kata tanpa suara,
Nukilan jiwa yang diganggu fikirannya,
Mencelah dalam kegelapan malam meniup kasih tanpa sempadan.
Kasihku pada bonda,
Kasihku pada ayahanda,
Kasihku buat keluarga tercinta.

Kegelapan itu sunyi,
tapi dipenuhi dengan suara hati.
Hati terasa alpa,
Jiwa terasa sengsara,
Mungkin petanda jauhnya insan dengan Rabbnya,

Kematian tidak menjemput insan seperti menerima surat tawaran ke universiti tempatan,
Ia datang tanpa diduga,
Juga tanpa dipaksa.
Hakikat insan hidup dalam kelalaian.
Alpa menjadikan insan terkecewa.
Jauh dari insan melafazkan kesyukuran kepada Tuhan,
Kufur dengan nikmat tuhan lebih dekat dengan insan.

Andai malam itu gelap,
Akan tiba lagi satu kegelapan yang tiada bandingan.
Mungkin keseorangan,
Mungkin ditemani haiwan.
Yang pasti tiada kemewahan,
yang tinggal hanya amalan.

 
Multi-Colored Light Pointer